Jumat, 20 Juli 2012

Ini hanyalah surat.

 Halo, there! Gimana kabarnya? Baik kan? Katanya sekarang ikut asrama di sekolahnya ya? Katanya tadi online ya? Kepikiran aku nggak? Dikit? Nggak ya? Oh. Tau kok.
Sekarang gimana? Nilainya bagus-bagus? Jangan nge-game online terus dums :3 Nanti nilainya jelek loh.
Banyak fansnya ya? Hih unyu deh.  Tau nggak kalo aku sekarang aku ikut DG? Eh enggak sih nggak tau..
Ternyata enak ya Pramuka. Aku baru tau. Kamu juga ikut pramuka ya disana? Pasti keren. Ajarin pioneering dong. Aku nggak bisa pioneering. Terus Adit sama Elang males ngajarin tuh.

Katanya kemaren tangannya sakit? Udah sembuh? Careless sih. Udah cepet sembuh deh. Dasar ceroboh.

Hmm...
Lucu ya sekarang jadi kayak gini, jauh jauhan gini. Sms pun sekarang formalitas. Lucu ya.
Lucu ya sekarang kita gabisa ngobrol lima menit pun. Padahal, dulu kalo ngobrol bisa aja berjam-jam.
 Hng.. Lucu ya dulu, kok bisa aku jadi deket sama kamu...

Duh iya dulu. Harusnya emang gaboleh berharap ya..

Oh ya btw, pengen mengenang nih.
Inget gak waktu itu kamu nanya ke aku, kita itu masih sahabatan atau bukan? Unyu ya? Tapi dulu. Oh ya, dulu ya dulu. Gak bisa diulang. Sakit.
Oh, aku mengerti. Dulu ya dulu. Sekarang ya sekarang. Kita sekarang berubah. Ya kan ya?

Sudah hampir setahun lho semenjak kita ngobrol kayak sahabat yang bukan formalitas. Udah banyak fansnya ya? Aku sering liat kamu ngobrol, tapi gak ngobrol sama aku.

Perasaan waktu itu kamu bilang gak bakal pernah berubah. Inget gak? Sekarangnya... Apa aku yang berubah? Aku sekarang tambah heboh lho. Kamunya tambah jutek.
Hngg..  Atau...... kita yang sama sama berubah ya?

Sudah lama lho jauh-jauhan kayak gini. Peka yuk! :D
Kalo baca tweetsku peka dikit dums. Itu di favoriteku ada banyak pesan tersembunyi. Eh iya lupa kalo nggak punya twitter ya.. Kalo gitu kapan pekanya..
Udah lama ya nggak smsan panjang-panjang kayak dulu lagi. Nggak ngomongin Bebek Holic lagi. Nggak ngomongin fansmu lagi. Nggak chatting lewat buku bebek holic lagi. Aku nyari buku itu lho he. Di sekolah, di laci-laci bekas kelas dulu, di ruang guru bekas sekolah kita. Dan nggak ketemu. Mungkin emang takdirnya gitu.

Sek, biarkan aku mengingat.
Di sms 'Pagi :)' pas kamu baru bangun tidur. Ah, aku berasa istimewa. At least, aku ada dipikiranmu pas kamu baru bangun tidur. Tapi dulu ya. Dulu.
Enggak kok. Aku nggak berharap. Serius. Ngapain kamu menjauh sih?
Nggak usah nyalahin gender. Aku emang cewek. Iya emang labil. Tapi salahkah kalo memang aku pengen memiliki orang yang aku suka?
Oke yang barusan itu labil. Aku tahu. Aku aja geli baca itu ulang.

Kamu itu cuek tau ga. Aku aja gayakin kamu baca surat ini. Hiks. Cedih..
Cueknya kamu yang dulu sama sekarang tuh beda. Dulu cuek 'kece' sekarang cuek yang ada alasan.

Btw, kamu ikut buber 6G ndak? Tahun lalu lho kamu nggak ikut. Pokoknya sekarang harus ikut. Tanggal 28. Di Ocean Garden Suhat. Pokoknya aku akan bujuk kamu biar ikut. Sekarang aku tambah tinggi lho.

Oh ya, inget janji. Dulu aku janji buat mbikinin kamu bola-bola cokelat, ya? Sampe sekarang belom tak bawain kan itu? Sebenernya pas aku ke sekolahmu itu aku udah bawa. Tapi aku malu pol. Soalnya kan kamu nggak yakin itu enak apa nggak. Padahal? Enak! Tanya Asty atau Salsa. Saat itu mereka yang makan itu bola-bola cokelat.

Oh ya, inget janji. Siapa yang dulu bilang kita bakal sahabatan terus dan ngga mau hubungan berakhir dengan musuhan yaa? hihi #kode

Katamu cinta itu mimpi indah yang dinanti ? Aku bukan mimpi itu ya ternyata. Sakit.
Suatu saat kamu bakalan tau aku suka kamu. Eh sudah tau sih ya. Kapan pekanya tapi.. Sakit...

Iya sih aku emang bodoh. Dulu pas wisuda ngga ngasih ucapan selamat tinggal atau bilang semua yang sebenarnya. Aku kira semua akan baik-baik saja. Kukira kita akan terus kontak. Yo maaf ya. Aku nyesel. Sampek sekarang. Padahal sudah dua tahun.

Kadang capek gitu nunggu kepastian. Oh, bukan. Bukan kepastian. Kabar, lebih tepatnya. Ini apa sih. Kamu ngomong A, mantanmu ngomong B. Yang bener sapa sih. Butuh kepastian tau gak.
Aku harus percaya siapa he? Jawaben.
Jawaben he, aku kudu yak apa?
Aku kudu njauhin kamu a? Aku kudu njauhin sahabatku a? Kamu tau aku nggak bakal ngelakuin itu, entah kenapa aku yakin.

Kita wes nggak saling ngenal lagi kan yak? Aku berubah. Masih labil. Masih kangen. Kamu berubah. Tapi aku nggatau. Kamu misterius. Semua disimpen dhewe.
Terus aku sering liat kamu ketawa, tapi gak ketawa sama aku. Nggak enak lho rasanya. Nggak enak lho rasanya kangen..
Aku sering liat kamu senyum, tapi gak senyumin aku. Kangen lagi kan. Nggak enak lagi kan.

He aku ini dedekmu! Inget o a! Nangis nih ngingetnya. Labil nih akunya. Peka dong. Sms sekarang jangan jutek-jutek. Sakit ngeliatnya tau.
Oke, cukup galaunya. Kamu baik baik, belajar jangan main game online aja, semangat sama eskulnya sama kegiatannya jugak, jangan sampe kecelakaan sama lecet lecet gitu. Baik baik sama fansnya, jangan dijutekin. Eh tapi jangan di kasih harapan juga! Errr.... Ya gitulah.  Jangan lupa tetep inget aku juga! Hihi :3 *kedap kedip unyu*

So.. Semoga kamu bisa ikut buber 6G terus kita ketemu lagi yah!

Aku labil. Dan nggak bisa buat kamu. Tapi aku maksa. Maaf.

Salam pramuka!,
dedek rachell (aku tau kamu nggak suka aku dipanggil bebek.)

btw. Kalo suratnya udah dibaca. Peka dums. Smsnya jangan jutek jutek lagi yaa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar